Minggu, 04 November 2012

Drama Malaikat&Iblis



Ada seorang maling yang akan mencuri di suatu rumah. Tiba-tiba, maling itu berpikir kembali.
1.       Nafsua  : Sudah ambil saja.
2.       Nurania                : Jangan, itu bukan milikmu.
3.       Nafsua  : Ambil, kamu tidak punya uang kan?
4.       Nurania                : Ya.
5.       Nafsua  : Ambil saja, jangan lama-lama.
6.       Nurania                : Nanti kasihan pemiliknya.
7.       Nafsua  : Lumayan lho bisa untuk beli sepeda motor baru.
8.       Nurania                : Pokoknya jangan.
9.       Nafsua  : Ambil!
10.   Nurania                : Wani pira?
11.   Nafsua  : Ahh, kamu itu. Sudah jangan banyak menunggu.
12.   Nurania                : Pokoknya jangan!
13.   Nafsua  : Uang itu adalah segalanya. Ambil saja.
14.   Nurania                : Jangan! Jangan turuti kemauan Nafsua!
15.   Nafsua  : Lihat, keluargamu miskin kan. Ambil!
16.   Nurania                : Jangan!
Setelah mengalami konflik batin yang lama, akhirnya maling itu mencuri perhiasan&barang berharga di rumah itu. Beberapa menit kemudian, pemilik rumah datang. Malingpun kaget karena sang pemilik rumah itu adalah seorang polisi. Malingpun langsung ditangkap.
17.   Nurania                : Lihat perbuatanmu! Dia jadi ditangkap!
18.   Nafsua  : Ternyata aku gagal dalam melakukan aksiku.
Maling menyesal karena menuruti keinginan Nafsua.



Si maling itu sekarang berada di balik jeruji besi. Sekarang dia bingung, mau kabur/tidak. Dia berpikir kembali.
1.       Nafsua  : Sudah kabur saja.
2.       Nurania                : Jika kamu kabur, hukumanmu ditambah.
3.       Nafsua  : Jangan hiraukan dia! Kabur saja.
4.       Nurania                : Jangan!
5.       Nafsua  : Kasihan keluargamu, mau kamu kasih makan apa keluargamu?
6.       Nurania                : Ya, tapi lebih baik jangan kabur.
7.       Nafsua  : Mumpung ada jendela di atasmu, kabur saja.
8.       Nurania                : Pokoknya jangan!
9.       Nafsua  : Kabur!
10.   Nurania                : Jangan!
11.   Nafsua  : Kabur!
12.   Nurania                : Jangan!
13.   Nafsua  : Kabur!
14.   Nurania                : Jangan!
15.   Maling  : Diam kalian berdua! Menggangguku saja. Sana pergi.
16.   Nafsua  : O....tidak bisa!
17.   Nurania                : Kami berdua tidak bisa pergi.
Setelah mengalami konflik batin yang sangat lama, akhirnya si maling kabur melalui jendela di atasnya. Ternyata, tepat di bawah jendela itu terdapat pos satpam yang di dalamnya ada satpam yang sedang bertugas. Setelah si maling berhasil turun, dia langsung diciduk satpam&dikembalikan ke selnya lagi serta hukumannya ditambah.
18.   Nurania                : Kamu lagi, kamu lagi!
19.   Nafsua  : Sialan, tak berhasil!


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar